Saturday, May 21, 2011

Sukarnye menjaga hati, kan?

Salam.



Entri hari ini adalah menjaga hati. Sebenarnye, agak susah untuk kita menjaga hati semua orang, betul tak? Yelah, kita kena la pastikan semua orang-orang di sekeliling kita tak terasa terkilan dan kecil hati dengan tingkah laku dan perbuatan kita. Mungkin tanpa kita sedari kita pernah lukakan hati seseorang yang dekat dengan kita.

Atau pun kita pernah merasa orang lain tak pernah nak menjaga hati kita?Bagaimana pulak kalau best friend kita sendiri tak nak jaga hati kita? Kita beria-ia cuba menjaga hati dia dan back up dia baik punye bila orang lain nak kutuk dia, tapi dia pulak sibuk-sibuk mengata kita depan membe lain kat belakang? caner tu? Dia siap sebarkan kelemahan kita depan orang lain dan tak nak langsung menerima kekurangan kita? Atau pun tak nak tegur dan cuba perbetulkan?

Apa yang korang akan buat? Adakah korang akan balas balik? Atau korang sindir semula? Atau korang diamkan jer wat tak tau? Atau pun korang kecik hati sampai berdendam dengan kawan korang sendiri?

Aduii memang pedih la bila kengkawan kita especially best friend kita sendiri sanggup mendedahkan kelemahan kita kat orang lain, kan? Sepatutnya, bukan ker dia yang patut cover line kelemahan kita tu dan sanggup bantu mengatasi masalah tersebut? Aduii baru la tau betapa sukarnye nak mencarik sahabat yang sejati dan sanggup terima kita seadanya.. (mood: sedih)

Aku pernah la mengalami sendiri situasi macam ni. Masa dulu la...Dah lama gak. Kawan baik aku sendiri tak sanggup menerima kelemahan yang ada pada aku dan sanggup beritahu membe kitorang yang lain tentangnye. Aku sebenarnye takdelah kisah sangat tentang perkara tu tapi yang aku tak sangka tu, dia sanggup beritahu orang lain dan tak sanggup terima kekurangan yang ada pada aku.

Dan, masya-ALLAH, TUHAN berikan petunjuk kat aku untuk mendengar sendiri apa yang diperkatakan mereka berdua sambil berbisik (mereka tak sedar agaknya walaupun diorang berbisik, tapi aku telah terdengar apa yang diperkatakan oleh mereka berdua walaupun suasana agak bising di tempat kejadian). Alhamdulillah ya Alah, Kau tunjukkan kebenaran juga akhirnya. Sedih gak rasanya. Bengang pun ada gak.

Lepas tu, aku terus pergi dari situ dan rasa sedih sangat. Kecik hati ini hanya Tuhan saja yang tahu. Maklumlah, aku tak sangka dia akan berkata begitu depan orang lain. Patutnye, sebagai kawan dia jaga la maruah kawan dia, betul tak? Bukanlah makin disebarkan kat orang lain. Patutlah, aku perasan selalunya kalau kitorang borak-borak mesti dia asyik nak gurau-gurau sampai makan dalam pekenakan aku jer... Alaaa, aku biasalah malas nak ambik port pun. Anggap tu semua gurauan semata.

Tapi, setelah apa yg kudengar dengan mata kepala aku sendiri, barulah aku paham hint-hint yang dia maksudkan. Selama ini,aku tak pernah nak kutuk membe baik aku sendiri waima depan orang lain. Pada aku, sebagai sahabat, kita kena la jaga maruah orang lain especially kawan kita sendiri, kan? Bukan buka pekung si dia dengan orang lain.

Sampai saat ni aku terfikir la, adakah dia ikhlas berkawan @ bersahabat dengan aku ni? Banyak sangat ke yang dia tak puas hati dengan aku sepanjang aku kenal dengan dia.Kadang-kadang bila pikir balik, aku rasa macam selama ni aku cuba untuk jaga hati orang lain. Jaga perkataan dan perbuatan. Jaga tingkah laku (cuma kadang-kadang gurau-gurau manja jer dengan orang yang dikenali jer tau) hehehe. Tak tau la pulak kalau tu pun tak boleh terima... Tapi, takdela aku sampai hati bocorkan rahsia membe aku kat orang lain....

Entahlah, kadang-kadang rasa tak dihargai walaupun kita dah buat yang terbaik untuknye... Tak tahu lagi apa yang aku PATUT buat.... Apa pun, aku malas nak cakap lebih-lebih sebab dah tau perangai dia macam tu. Tapi dah lama kisah ni. Sampai sekarang ni kitorang macam biasa jer bagaikan tak de pape yang berlaku walaupun aku dah tau perangai sebenar dia ni haa. Malas nak kecah.

So, aku cuba untuk menjaga hati orang lain walaupun kadang-kadang hati sendiri terluka...Teringat kat dua orang sahabat yang sanggup bersama-samaku ketika susah dan senang, Cik Efa dan Cik Mala. Mereka sanggup menjaga hati aku dan sanggup berkorban apa saja untuk membahagiakan aku seperti aku juga menghargai mereka dan takkan bagi orang lain kutuk mereka depan aku. Tapi, sekarang ni kami masing-masing dah terpisah demi masa depan masing-masing... Indahnya saat-saat manis dulu

Apa pun yang terjadik, hidup perlu diteruskan walaupun tanpa orang-orang tersayang. Tak pela aku redha Ya Allah. Bersangka baikla dengan semua orang.Yang penting kita enjoyyy...Berusaha menjaga hati orang lain walaupun hati sendiri terluka. Boleh gituuuuu????


No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...